a Generation of Idiot

Hay semua! Kali ini gue mau bahas tentang apa yang gue maksud dari ‘a Generation of Idiots’.

Sebelumnya lo harus tonton nih video yang gue share disini.

transcript available here.

Pasti ketebaak dongg ya gue mau ngomongin apa hehe. Yes, gue mau bahas tentang gadget addiction. Kalo bahas tentang gadget tuh emang gaada habis – habisnya ya. Apalagi jaman modern kayak gini. Bagi mereka yang ngga punya gadget bakal di-bully, dibilang ga gaul, ketinggalan jaman, dan lain – lain. Keras yaa hidup di jaman dimana teknologi adalah segalanya. Contoh, handphone jaman sekarang mah ada kameranya more than 17 mega pixcels, mobil yang makin canggih, bisa parkir parallel sendirilah, terus jam tangan bisa buat dengerin lagu bahkan bisa buat main socmed, mungkin tar lama – lama sneakers bisa buat angkat telfon kali yaa.. wkwk. Ya pokoknya gitu deh. Sekarang tuh teknologi yang nomor satu. Semua perusahaan berbasis teknologi sedang berlomba – lomba membuat inovasi – inovasi yang semakin canggih, menambah fiture2 yang menurut gue bahkan gaperlu. Sumpah, kadang tuh karna mereka para inventor berambisi membuat karya paling canggih yang pernah ada. Kesannya lebay tapi inilah kejadiannya.

Mereka para inventor yang gue omongin diatas hanya memikirkan apa kegunaan dan keuntungannya. Mereka ngga banyak berfikir panjang tentang dampak negative nya. Social media jaman sekarang mah banyak banget. Berawal dari Friendster, facebook, twitter, instagram, snapchat dan masih banyak lagi sampe gue gabisa sebutin satu – satu. Emangsih, kita dapat mendekatkan orang – orang yang jaraknya ber mil – mil dari kita, tapi apa cara kita menggunakannya benar?

Gue pengen cerita sedikit. Jadi pas hari apa gue lupa yang pasti itu kejadian habis gue pulang dari tempat les gue dan kejadian ini di kereta. Jadi sore itu gue naik kereta sendiri balik mau ke Depok. Gue balik sekitar jam 5/6an gue lupa pastinya jam berapa tapi yang pasti gue pulang di jam orang – orang pada pulang dan ituu padeet banget parah. Gue masuk ke dalam kereta aja usahanya mati2an wkwk. Nah jadi pas gue udah di dalem krl yang sumpek, padet itu gue udah siap2 mau pasang headset supaya ga bosen2 bgt soalnya lumayan jauh dari Tebet ke Depok. Teruss gue kan posisinya berdiri (yaiyalah ngarep amat duduk) gue liat di tempat duduk ada cewe yaa mungkin seumuran gue pokoknya ga jauh2 bgt deh sekitar umur 18 -21an. Si cewe ini sibuk banget mainin handphone nya sambil senyum2 ngeliat kelayar hp dan menggunakan headset nya. Gue biasa aja kan awalnya, sampe pada akhirnya ada Ibu hamil yang minta tempat duduk kaan, tapi dia ga peka. Dia ga sadar kalo ada ibu hamil yang mau duduk. Sampe akhirnya, ibu2 disebelah dia sekitar umur 40 – 45thn yang ngasih tempat duduknya untuk si Ibu hamil itu. Sedih ya dengernya. Cuman karna satu handphone dapat mengalihkan dunia di sekelilingnya.

Gue juga sedih banget ya sama ade2 gue. Jadi gini ceritanya, gue lagi main kerumah ade sepupu gue. Mereka tiga bersaudara. Yang paling gede baru kelas 1 SD ya lo kebayang lah dua nya lagi pasti masih berumur balita. Dan lo harus tau, they have their own iPad at that age. Gue ga ngerti lagi, terus gue tanya sama om gue knp iPad nya mesti satu2. Trus om gue jawab “ halah rebutan kalo cuman satu, gaada yang mau ngalah”. Okee dalam hati gue “astaga gue mah apadulu seumuran mereka mainan nya Barbie sama lilin2 yang bisa dibentuk”.

Disini gue merasa beruntung karna gue ga terlahir di generasi ini. Gue masih beruntung bisa ngalamin panas nya matahari pagi, sore yang penuh dengan anak2 kecil main di taman komplek, main petak umpet, main lompat tali, kaki gue lecet gara2 jatoh dari sepedaa dan masih banyaak bgt kayak masa kecil gue yang belum kenal dengan teknologi kayak jaman sekarang. Gue juga benci sama diri gue sendiri kenapa hp tuh sekarang jadi the most important things yang harus dibawa kemana – mana. Gue ngakuin bahkan gue kalo mau boker kalo masih ketahan gue sempetin bawa hp gue ke kamar mandi. Gue juga bagian dari gadget addiction. Tapi, untungnya gue tersadar dan ga tenggelam terlalu jauh. Soalnya bahaya banget. Hp tuh even penting, bisa searching ini itu tapi sesungguhnya mereka adalah musuh terbesar gue disaat belajar. Gue harus naro hp gue dijarak 5km kalo gue mau belajar. Nyokap gue juga pernah bilang rapat tuh bisa 3 – 4 jam. Tapi semenjak hp dilarang dibawa ke ruang rapat, rapat 2 jam pun cukup. Nyokap gue berkali – kali ngingetin gue buat taro hp gue, jauhin, karna emang mereka lah destruction.

So, disini gue berhak utuk ngingetin lo semua karna emang kita terlahir sebagai mahluk sosial jadi jangan pelit memberi saran, masukan, kritik yang membuat kita bangkit di jalan yang benar buhkan malah memperburuk dan menjatuhkan sesama. Saat lo ada kesempatan berkumpul dengan teman2 lo, plis taro hp lo didalam tas lo. Beri waktu juga untuk hp lo istirahat dan berikan kesempatan mulut lo berbicara, tidak hanya jari jari lo yang merangkai kata2nya. Beri mata kita pandangan yang layak untuk dipandang, beri kesempatan mata kita untuk melihat sesuatu yang indah karna sesungguhnya mata adalah lensa tercanggih yang pernah ada di dunia. Jangan lo rusak dengan cahaya2 dari layar computer, hp yang berakibat membuat mata menjadi minus, cylinder, atau bahkan plus. Jauhkan kamera disaat melihat sesuatu yang indah, biarkan mata lo sendiri dahulu yang menikmati nya. Karna sesungguhnya otak kita adalah penyimpan memori ter canggih yang tidak ada satupun bisa mengalahkannya. Mengabadikan moment – moment penting lewat foto memang ga kalah penting. Tapi yang paling terpenting adalah disaat kita benar2 menikmatinya bahkan kita melupakan kamera karna kita terlalu tenggelam dan menikmati moment itu.

“I am guilty too, of being part of this machine, this digital world, where we are heard but not seen.Where we type and don’t talk, where we read as we chat,where we spend hours together, without making eye contact.”

Semoga tulisan gue ngebantu lo semua ya!

Writer.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s